Tuesday, January 3, 2017

Indeed, My Hero is Zenius!

Halo guys, namaku Putri. Aku mahasiswa Fikom Unpad yang baru aja jadi mahasiswa beberapa bulan yang lalu. Kali ini aku bakal cerita tentang salah satu pahlawanku di masa tersuram anak SMA alias masa persiapan UN dan SBMPTN. Pahlawan yang aku maksud itu adalah Zenius!! Yaaaaaaaay!


Apa sih Zenius??? Di artikel ini aku bakal bantu kalian untuk kenal lebih deket dengan Zenius. Tapi sebelumnya aku mau cerita dulu tentang awal mula aku kenal zenius yaaa 😁😁

Jadi gini, waktu aku masih jadi siswa SMA kelas XII, aku baru mulai bener-bener mikirin UN dan hal-hal yang berbau PTN. Sebelumnya sih santai-santai aja. Kehidupan SMA aku cuma diisi sama sekolah dan les tambahan aja. Baru deh pas naik kelas XII aku mulai stress sendiri sama persiapan UN dan SBMPTN. Kenapa gitu? Karena urgency dan bayang-bayang gak masuk PTN tuh baru kerasa di kelas XII. Di kelas XII juga orang-orang di sekitar aku mulai ngasih pressure dengan nanya-nanya aku mau masuk PTN mana, jurusan apa, persiapan udah sejauh mana, dll.

Nah, di awal tahun 2016 yang juga awal semester 6 aku di SMA, dimulai deh masa-masanya kakak-kakak alumni yang sukses jadi maba ngadain expo kampus di sekolah. Tujuannya untuk mengedukasi anak kelas XII tentang PTN, SNMPTN, SBMPTN, dll (read: pamer). Di expo kampus itu ada satu alumni yang nyaranin aku buat coba belajar pake Zenius. Awalnya sih aku cuma nebak-nebak aja Zenius itu apa dan waktu itu gak ada niat sama sekali buat cari tau. Tapi pas sadar kalo UN udah semakin deket dan banyak materi UN yang belum aku ngerti walaupun udah ikut bimbel ini itu akhirnya aku pun mulai ngubek-ngubek google untuk cari Zenius.

Gak butuh waktu lama untuk nemuin website Zenius. Tinggal ketik "zenius" pasti langsung keluar websitenya. First impression yang aku dapet dari website Zenius adalah "nampar" dan "merakyat". Yang bikin nampar adalah quote yang ada di website Zenius yaitu "Any fool can make something complicated. It takes a genius to make it simple." Quote itu bener-bener a big slap in the face buat aku yang sering banget ngeluh tentang betapa depressingnya UN dan persiapan masuk PTN. Kadang, namanya juga remaja labil, masalah kecil dibesar-besarin. Gak ngerti materi UN jadi stress sendiri. Belajar ini gak ngerti, itu gak ngerti. Selalu bingung harus mulai dari mana. Pas aku baca Quote itu, hatiku langsung 'nyesss' gitu πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚. Lebay sih tapi beneran kaya ditampar, apalagi abis ngerti satu materi dari video pertama yang aku tonton di Zenius, waaaaaaaah quote itu jadi makin relatable.



Bahasa yang dipake di website Zenius juga merakyat banget buat siswa jaman sekarang yang semakin gawl😜😜. Bahasa yang dipake gak terlalu serius dan berat malah cenderung gaul walaupun tetap mendidik. Pemakaian bahasa yang merakyat bagi remaja itu somehow ngebantu ngilangin kesan boring dan kaku yang biasanya nempel banget sama kegiatan belajar. Aku jadi makin betah buat ngubek-ngubek websitenya. Aku yang waktu itu baru pertama kali ngunjungin website Zenius jadi makin tertarik untuk berlangganan.

Waktu pertama nemu website Zenius, aku gak langsung beli voucher untuk berlangganannya. Aku coba ubek-ubek dulu websitenya untuk cari tau lebih jauh tentang zenius. Aku baca beberapa artikel yang ada di blog Zenius yang untungnya gratis untuk dibaca hehe (THANKS ZEN!). Jadi buat kamu yang belum berlangganan Zenius tetep bisa baca artikel-artikelnya. Lumayan banget buat dapet pengetahuan dan inspirasi yang susah didapet di website lain. Semua artikel Zenius sangat infomatif dan bener-bener membantu aku dalam banyak hal.


Artikel-artikel di Zenius dibagi jadi 3 macam:
1. Zenius Guide
2. Zenius Insights
3. Zenius Info

Artikel-artikel Zenius Guide berguna banget buat aku yang waktu itu butuh pencerahan tentang cara belajar yang baik dan benar. Dari artikel-artikel itu, aku jadi ngerti aku harus mulai persiapin UN dan SBMPTN dari mana. Aku jadi makin yakin prioritas belajar aku waktu itu apa dan materi apa yang buat aku pribadi harus aku mantapin duluan. Aku juga jadi mulai paham cara belajar aku salahnya dimana dan kurangnya apa. Di Zenius Guide, kita juga bisa dapet panduan-panduan belajar yang khusus ngajarin kita tentang suatu materi. Misalnya artikel cara ngerjain TPA diagram venn ini yang sadiss banget 😜😜😜.

Selain artikel tentang cara belajar, banyak juga artikel tentang pengetahuan dan pemikiran-pemikiran yang bener-bener mind blowing di Zenius. Kenapa mind blowing? karena sebegitu informatif dan edukatifnya artikel-artikel Zenius Insights. Baca artikel-artikel dari zenius bener-bener ngebantu kita untuk nambah pengetahuan dan wawasan kita tentang banyak hal. Sejarah dunia, biografi tokoh-tokoh kece, world issues, dan banyak lagi topik-topik keren lainnya. Sehabis baca artikel zenius insights, biasanya aku jadi suka ngerasa pinter banget padahal mah B aja πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚. Artikel favorit aku yaitu artikel tentang brexit. Waktu itu lagi heboh-hebohnya brexit. Banyak banget temen-temen bule aku di twitter yang ngomongin brexit tapi aku gak ngerti masalahnya apa. Gak lama setelah heboh, zenius mulai bahas tentang brexit juga di twitter zenius dan ngasih link artikelnya. Pas aku baca, baru deh aku ngerti brexit itu apa. Aku suka banget deh zenius kalo ngebahas sesuatu di artikel tuh pasti sampe detail dan sampe pembaca bener-bener ngerti. LOVE YOU ZEN!😍😍😍
Oh iya, kalo kalian punya pertanyaan tentang artikelnya atau mau memulai diskusi setelah baca bisa banget kok. Tinggal tulis pertanyaan atau opini kalian di kolom komentar dan tunggu respon dari penulis artikelnya, reader lain atau bisa juga kakak-kakak zenius yang lainπŸ˜‰πŸ˜‰

Oke balik ke cerita aku yaaa. Selesai baca beberapa artikel, aku coba untuk nonton contoh video belajar di website Zenius. Belajar lewat video emang sarana belajar utama di Zenius jadi aku happy banget pas ngeliat ada contoh video yang disediain buat yang belum berlangganan. Contoh video penting banget buat aku yang suka ragu-ragu dan suka skeptical sama hal-hal baru, apalagi sebelumnya aku gak pernah belajar online lewat video jadi makin-makin deh ragu-ragunya. Untungnya ada contoh video gratis, kalo gak ada, waktu itu mungkin aku gak akan mutusin untuk berlangganan. Kalian yang lagi menimbang-nimbang mau berlangganan atau enggak aku saranin untuk nonton beberapa contoh video yang ada di website dan channel youtubenya Zenius. Kalo di website, contoh video bisa kalian liat di halaman utama website Zenius atau di video pertama di playlist setiap bab mata pelajaran.

Contoh Video di main pagenya website Zenius ini bakal langsung nuntun kamu ke channel youtube Zenius


Video pertama di setiap playlist. Free buat yang belum berlangganan.

Dari foto diatas, bisa kalian liat kalo video belajar di zenius itu dibagi sesuai mata pelajaran dan kelas, terus dibagi lagi jadi beberapa bab dan di setiap bab ada playlistnya. Pembagian video itu bikin kita yang belajar gak kerepotan buat nyari-nyari materi karena udah dikasih judul sama Zenius, keren kannn??! Setiap video juga gak terlalu panjang durasinya. Selama aku pake Zenius sih, aku belum pernah nonton video yang lebih dari 15 menitan. Video yang dibuat pendek itu bikin aku jadi gak gampang bosen. Kalo terlalu panjang durasi videonya kan suka ngerasa terbebani gitu yaa pas belajarπŸ˜‚πŸ˜‚, nah di zenius durasinya gak berpuluh-puluh menit jadi kita bisa istirahat sebentar kalo udah nyelesaiin satu video hehe.

Belajar lewat video Zenius tuh bikin aku jadi fokus banget karena secara gak langsung aku kaya lagi les privat, kecuali kalo kamu nontonnya rame-rame sama temen yaa πŸ˜‚πŸ˜‚. Yang bikin kita fokus saat belajar pake zenius tuh:
1. Kita bisa memposisikan kita saat belajar senyaman mungkin. Kamu bisa aja belajar sambil makan dan minum, sambil duduk dengan kaki yang diangkat ala di warteg, bahkan sambil nungging pun silakan πŸ˜‚πŸ˜‚ kalo aku sih biasanya belajar lewat video Zenius kalo di rumah aja, karena rumah emang paling nyaman dan aman.
 2. Bisa belajar kapan aja sesuai mood. Gak ada tuh istilah bete/males/pusing saat belajar karena kita bisa belajar kapanpun kita mau. Kalo kamu lagi kesel sama orang dan gak mood buat belajar yaudah gak usah belajar, belajarnya nanti aja pas mood kita udah baik lagi. Jadi belajar di Zenius tuh gak ada kesan-kesan pemaksaan kaya belajar di sekolah dan di tempat bimbel. Yaaaaaaaaay!
3. Gak ada gangguan kaya pas belajar di sekolah/tempat bimbel. Aku termasuk orang yang gak bisa fokus kalo belajar di tempat yang berisik. Di sekolah, aku susah buat fokus karena banyak temen di kelas yang gak bisa diem πŸ˜‚πŸ˜‚ Kalian bandingin aja kalo belajar bareng 30 siswa lain sama belajar sendiri di kamar sendiri. Lebih fokus yang mana??
4. Pembahasan bisa diulang-ulang. Yup! Ini yang paling penting. Kita bisa ngereplay video pembahasan berkali-kali tanpa dapet muka asem dari guru atau cemoohan dari temen kelas. Kalo kamu belum ngerti tentang suatu materi, yaudah buka lagi aja playlistnya dan tonton lagi videonya, gak perlu ribet-ribet nanya ke guru yang jutek dan galak😏😏.

Sayangnya, belum ada kolom komentar di video-video belajarnya Zenius, jadi kalo mau nanya tentang materi di video masih rada susah. Tapi untungnya kakak-kakak pemberi materi di video Zenius udah ngejelasin setiap materi dengan maksimal banget. Jadi sebenernya kaya yang aku udah jelasin di atas, kalaupun kita gak ngerti, biasanya sih tinggal replay videonya pasti kamu udah dapet jawabannya.

Di Zenius, kita gak cuma belajar dengan nonton penjelasan materi aja. Kita juga bisa ngerjain soal-soal lewat modul yang udah disediain. Modul bisa kita download dalam bentuk pdf dan bisa di print, jadi misalnya pas ngerjain soal matematika kita bisa coret-coret modul yang udah kita print. Selesai ngerjain, kita bisa cek jawaban kita lewat video pembahasannya. Zen ntap nget yaaa HAHAHA.

EHH, jangan lupa! Kalo kamu mau ngakses semua video dan modul soal dari Zenius di zenius.net, kamu harus berlangganan dulu. Gampang banget untuk berlangganan Zenius. Kamu tinggal ikutin step-step yang udah dijelasin sama Zenius disini. Zenius udah ngejelasin dengan bener-bener jelas step-stepnya jadi waktu itu aku gak kesulitan buat berlangganan. Tinggal kotak katik sebentar, bayar di indomaret, cek email, selesai deh.

Belajar lewat video dari Zenius bisa pake 2 cara. Yang pertama itu pake internet lewat website Zenius kaya yang udah aku jelasin tadi. Yang kedua itu lewat DVD yang bisa dibeli di beberapa toko buku gramedia. Tapi aku gak bisa cerita banyak tentang DVD karena belum pernah pake DVDnya. Tapi kalo kalian penasaran tentang DVDnya, kalian bisa cek twitternya Zenius. Zenius sering ngeretweet dan ngelike review pengguna di twitter.

Oke kembali ke cerita aku ya. Waktu itu, aku mulai berlangganan Zenius pas hampir UN. Telat banget sebenernya, tapi untungnya materi yang belum aku ngerti bisa aku kejar dalam waktu cepat karena materi IPS gampang lahh yaa. Setiap hari aku usahain buat belajar dari video Zenius. Selama UN, berhubung aku dapet UN sesi siang, paginya pasti aku belajar lewat pembahasan UN tahun-tahun sebelumnya yang ada di Zenius juga. Alhamdulillah UN aku lancar dan hasilnya lumayan memuaskan. Nilai UN aku jadi yang paling baik di kelas dan gak ada yang harus diperbaikin tahun depannya.

Beberapa hari setelah pengumuman hasil UN, hasil SNMPTN akhirnya diumumin juga. Aku gak lolos SNMPTN waktu itu. Aku milih Humas Fikom Unpad di pilihan pertama karena aku tertarik banget sama prodi itu. Sedih banget gak diterima di SNMPTN, apalagi pas ngeliat timeline twitter penuh sama retweetan zenius yang isinya siswa-siswa yang lolos SNMPTN, tapi aku gak mau sedih lama-lama. Retweetan Zenius jadi penyemangat tersendiri buat aku. Aku makin rajin belajar untuk SBMPTN, setiap hari aku belajar lewat Zenius sepulang bimbel. Aku tonton pembahasan materi-materi SBMPTN dari tahun-tahun sebelumnya. Aku tetep milih Humas Fikom Unpad sebagai pilihan pertama di SBMPTN dan Alhamdulillah aku diterima juga akhirnya di The Best School of Communications versi majalah Mix Marketing, Fikom ku tercinta ehehehehe😳😳.

Sehabis SBMPTN, aku gak berlangganan Zenius lagi. Tapi aku masih pantengin twitter Zenius karena seperti yang aku bilang diatas, Zenius sering ngebahas hal-hal yang informatif dan edukatif. Aku yakin banyak mantan pengguna Zenius yang masih suka nyimak twitternya Zenius πŸ˜‚πŸ˜‚ Selain twitter utamanya Zenius, aku juga jadi ikut mantengin akun twitter Zenius yang lain yaitu Zenius English. Sama kaya Zenius Education, Zenius English juga hampir setiap hari mengedukasi followersnya dengan tweets yang bermanfaat. Hampir setiap malam ada sesi pembahasan bahasa inggris dengan topik tertentu. Aku yang emang doyan belajar bahasa asing seneng banget dengan adanya Zenius English. Vocab ku nambah, pemahaman aku tentang penggunaan istilah-istilah asing juga jadi makin baik.

Belum lama ini aku ikut berpatisipasi di kegiatan yang diadain sama Zenius English. Aku jadi volunteer untuk kelas bahasa inggris via whatsapp call yang diadain dua kali seminggu selama dua minggu. Gampang banget sih prosesnya. Aku cuma ngisi online form terus tinggal nunggu dikontak sama Zenius lewat email. Admin emailnya Zenius juga gercep banget kalo bales email. Waktu itu aku harus ganti jadwal untuk kelas Zenius English karena ada sesuatu dan adminnya gak bertele-tele, jadi urusan cepet selesai.

TBH, kegiatan Zenius English ini bikin aku nyadar kalo Zenius emang fokus dan serius banget dalam ngembangin pendidikan di Indonesia lewat teknologi. Hal itu bisa diliat dari Zenius yang bisa gabungin proses belajar dengan media-media baru. Zenius juga open sama saran dari para pengguna, jadi kredibilitas Zenius udah oke banget. Tapi sayang masih banyak yang belum kenal Zenius, padahal menurut aku Zenius itu jawaban buat para pelajar yang kesulitan dalam belajar dan yang kekurangan dana untuk ikut bimbel atau les privat yang lumayan ngures kantong orang tua. Aku suka kasian sama pelajar yang sibuk ngabisin waktu di internet buat nyimak hal-hal yang gak penting padahal mereka bisa berkembang academically kalo belajar dari Zenius. Aku yakin banget kalo semakin banyak orang yang belajar dari Zenius, dunia pendidikan di Indonesia bisa jauh lebih baik dari sekarang. Aku harap kedepannya Zenius bisa promosiin produk-produknya dengan lebih baik lagi supaya Zenius bisa jadi hero untuk lebih banyak pelajar Indonesia di luar sana.

Sekian kisah ku dan my genius hero Zenius. Semoga bermanfaat hehehe.
Bye!!😁😁😁